Untukmu, Manise

Tuesday, 29 January 2013

 Dear manise...
Aku merindukanmu, maniseku..
 pulang ke pangkuanmu adalah satu hal yang aku inginkan saat ini.
 Ingin rasanya mendapati kedua kakiku berpijak ditanah suburmu,
 ingin rasanya kudapati kedua mataku memandangi senja dibalik gunungmu, diatas pantaimu.

Aku merindukan mereka yang ada disana, manise..
Ingin rasanya aku bermain mesra dengan pantaimu
Biarkan buih-buih ombak menggulung mesra menggelitik kakiku
Senja disana kurindukan

Aku ingin maniseku seperti dulu
Tapi bukan berarti aku tak menyukai maniseku yang sekarang
Aku menyukaimu bagaimanapun keadaanmu sekarang
Selalu ada doa yang terpanjat dilangit sana
Untuk mereka yang ada disana
Dan untukmu, aman, jayalah kota ambon maniseku..

dari,

Aku, yang lahir dan tumbuh ditanahmu
 

6 comments:

  1. Adityar said...:

    Makin penasaran ka' sama Ambon setelah baca postingan ini, Unhy...

  1. Suatu saat harus kedua kaki ta' berpijak ditanah penghasil cengkeh dan pala itu k'tyar.. Dijamin nda bakalan nyesalki'.. pasir putihnya, biru lautannya, gunungnya, makanannya, rujaknya..

    dijamin nda bakalan menyesal kak. untuk saat ini boleh kali ya klo k'tyar googling aja ttg bbrp tempat wisata seperti : pintu kota, pantai liang, pantai natsepa, lapangan merdeka, gong perdamaian dunia, dll... sy siap jadi tour guide kak.. hehehe :D

  1. Unhaaayy :'(
    diriku jadi rindu tanah maniseku..
    pengen pulaaaang tapi tak sempatt..
    huhuhuu T.T

  1. Iya Ukaaa, beta lai :(
    Tapi mo bagemana? tahan hati, sapu dada sah jua. Manise panggel pulang, dan katong cuma bisa bilang sabarlah menunggu, manis :) :*

  1. iyaah.. bagitu jua unhay :'(
    su rindu ambon paskali tapi mau bagimana lai cuma bisa pulang setahun sekali :'(

  1. Jang bilang akang lai, Uka eee :'(
    ambon game pulang...

Post a Comment